Berkenalan dengan Payback Period

Halo! Bagaimana kabar Anda hari ini? Pada artikel ini, kita akan membahas tentang cara menghitung payback period dalam investasi. Payback period adalah metode sederhana yang digunakan untuk menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan kembali investasi awal yang telah Anda lakukan. Metode ini sering digunakan oleh para investor dan pengusaha untuk mengevaluasi potensi keuntungan dari suatu proyek atau investasi. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara santai dan memberikan contoh konkret tentang cara menghitung payback period. Yuk, simak artikel selengkapnya!

1. Definisi Payback Period

Sebelum kita melangkah lebih jauh, mari kita mulai dengan mendefinisikan apa itu payback period. Payback period adalah metode yang digunakan untuk menghitung waktu yang diperlukan untuk mendapatkan kembali dana yang diinvestasikan awalnya dalam suatu proyek atau investasi. Metode ini menghitung jumlah tahun atau bulan yang dibutuhkan hingga uang yang diinvestasikan dapat kembali secara penuh.

Apa yang dimaksud dengan “mendapatkan kembali dana yang diinvestasikan”?

Yang dimaksud dengan “mendapatkan kembali dana yang diinvestasikan” adalah ketika arus kas masuk dari proyek atau investasi sudah cukup untuk menutupi jumlah dana yang diinvestasikan awalnya. Dalam kasus ini, Anda dapat menganggap bahwa Anda telah mendapatkan kembali dana yang Anda investasikan dan proyek atau investasi tersebut sudah mulai menghasilkan keuntungan.

Kenapa Payback Period Penting?

Payback period penting karena ini merupakan salah satu metode evaluasi investasi yang sederhana. Dalam banyak kasus, para investor ingin tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan kembali investasi awal mereka sebelum mereka memutuskan untuk berinvestasi. Dengan mengetahui payback period, investor dapat membandingkan potensi keuntungan dari berbagai proyek atau investasi dan memilih yang paling sesuai dengan tujuan dan kebutuhan mereka.

TRENDING 🔥  keluhan yang sering ditemui oleh pengguna Bank BCA : WEBID2

Apakah Payback Period Satu-satunya Metode Evaluasi Investasi?

Tidak, payback period bukan satu-satunya metode evaluasi investasi yang ada. Ada beberapa metode lain seperti Return on Investment (ROI), Net Present Value (NPV), dan Internal Rate of Return (IRR) yang juga digunakan untuk mengevaluasi investasi. Masing-masing metode memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri dan dapat memberikan sudut pandang yang berbeda dalam menilai potensi keuntungan dari suatu investasi. Namun, payback period sering digunakan sebagai metode awal untuk menentukan apakah suatu proyek atau investasi layak untuk diteruskan ke tahap evaluasi yang lebih lanjut.

2. Rumus Payback Period

Setelah mengetahui apa itu payback period, sekarang saatnya kita membahas rumus yang digunakan untuk menghitungnya. Rumus payback period sederhana:

Elemen Rumus
Payback Period Investasi Awal / Arus Kas Tahunan

Rumus ini menghitung berapa tahun atau bulan yang dibutuhkan untuk mendapatkan kembali investasi awal dengan membagi investasi awal dengan arus kas tahunan. Misalnya, jika Anda menginvestasikan Rp 100.000.000 dan arus kas tahunan sebesar Rp 20.000.000, maka rumusnya akan menjadi:

Payback Period = Rp 100.000.000 / Rp 20.000.000 = 5 tahun

Jadi, payback periodnya adalah 5 tahun. Ini berarti bahwa Anda akan mendapatkan kembali investasi awal Anda dalam waktu 5 tahun dengan asumsi arus kas tahunan tetap.

Apakah Payback Period Selalu dihitung dalam Tahun?

Tidak, payback period tidak selalu dihitung dalam tahun. Dalam beberapa kasus, terutama ketika arus kas proyek atau investasi adalah bulanan, payback period dapat dihitung dalam bulan. Rumusnya tetap sama, hanya perlu mengganti satuan tahun dengan bulan. Misalnya, jika arus kas bulanan adalah Rp 1.000.000, maka rumus payback periodnya akan menjadi:

Payback Period = Rp 100.000.000 / Rp 1.000.000 = 100 bulan

TRENDING 🔥  Contoh kegagalan listrik yangdapat  dilaporkan ke call center PLN : Diagram

Jadi, payback periodnya adalah 100 bulan atau sekitar 8 tahun dan 4 bulan.

3. Contoh Perhitungan Payback Period

Setelah memahami rumus payback period, sekarang kita akan melihat contoh perhitungannya. Mari kita asumsikan Anda ingin menginvestasikan Rp 200.000.000 dalam proyek pengembangan perangkat lunak dan Anda memperkirakan bahwa arus kas tahunan dari proyek tersebut adalah sebagai berikut:

Tahun Arus Kas Tahunan
Tahun 1 Rp 50.000.000
Tahun 2 Rp 70.000.000
Tahun 3 Rp 80.000.000
Tahun 4 Rp 90.000.000
Tahun 5 Rp 100.000.000

Untuk menghitung payback period, kita perlu menjumlahkan arus kas tahunan hingga jumlah tersebut mencapai atau melebihi investasi awal. Dalam contoh ini, kita akan menghitung payback period dalam tahun.

Tahun 1: Rp 50.000.000

Tahun 2: Rp 50.000.000 + Rp 70.000.000 = Rp 120.000.000

Tahun 3: Rp 120.000.000 + Rp 80.000.000 = Rp 200.000.000

Jadi, payback periodnya adalah 3 tahun. Dalam waktu 3 tahun, Anda sudah mendapatkan kembali investasi awal Rp 200.000.000 melalui arus kas tahunan proyek tersebut.

Bagaimana Jika Investasi Tidak Dapat Dikembalikan dalam Jangka Waktu yang Diharapkan?

Jika setelah melalui periode yang ditentukan, investasi tidak dapat dikembalikan sepenuhnya, Anda perlu mengevaluasi kembali proyek atau investasi tersebut. Hal ini bisa menjadi indikasi bahwa proyek atau investasi tidak menghasilkan arus kas yang cukup untuk mencapai break-even point atau titik impas. Dalam hal ini, Anda mungkin perlu mengubah strategi atau mempertimbangkan investasi alternatif yang lebih menguntungkan.

4. Kelebihan dan Kekurangan Payback Period

Seperti metode evaluasi investasi lainnya, payback period juga memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu Anda pertimbangkan sebelum menggunakannya. Mari kita bahas kedua aspek tersebut.

Kelebihan Payback Period

Salah satu kelebihan payback period adalah kesederhanaannya. Metode ini mudah dipahami dan dihitung oleh siapa pun, termasuk mereka yang tidak memiliki latar belakang keuangan atau analisis investasi yang mendalam. Selain itu, payback period juga memberikan informasi tentang likuiditas investasi. Dalam bisnis, likuiditas sangat penting karena menunjukkan seberapa cepat Anda dapat mengembalikan investasi Anda dalam bentuk uang tunai.

TRENDING 🔥  Ease of interbank transfer : Kinemaster

Kekurangan Payback Period

Meskipun sederhana, payback period juga memiliki kekurangan. Pertama, metode ini tidak mempertimbangkan nilai waktu uang. Artinya, semua arus kas dianggap memiliki nilai yang sama, tidak peduli apakah mereka terjadi di tahun pertama atau tahun kelima. Kedua, payback period tidak memberikan informasi tentang keuntungan jangka panjang dari investasi. Metode ini hanya fokus pada periode pengembalian investasi awal tanpa mempertimbangkan potensi keuntungan di masa depan.

5. Kesimpulan

Pada artikel ini, kita membahas tentang cara menghitung payback period dalam investasi. Payback period adalah metode sederhana yang digunakan untuk menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan kembali investasi awal. Kita juga membahas rumus, contoh perhitungan, kelebihan, dan kekurangan dari metode ini. Payback period bisa menjadi alat yang berguna dalam mengevaluasi investasi Anda, namun ingatlah bahwa metode ini memiliki batasan dan tidak memberikan gambaran lengkap tentang potensi keuntungan jangka panjang. Jadi, pastikan untuk menggunakan metode evaluasi lainnya seperti ROI, NPV, atau IRR untuk mendapatkan sudut pandang yang lebih komprehensif. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda dalam menghitung payback period di masa mendatang!

Sumber :